Trending
Loading...
Thursday, June 13, 2013

Melirik Kreatifitas Founder Brand Woles

Woles begitulah kata yang dijadikan brand/merek sebuah bisnis clothing yang kini ketenarannya sudah sangat terkenal di Indonesia. Kata Woles pertama kali muncul didunia twitter yang merupakan kebalikan dari kata Selow yang berarti santai. Kesuksesan Agit memasarkan produknya tidak segampang mendapatkannya perlu kerja keras dan kreatifitas untuk mencapainya.
Agtya Priyadi, seorang pemuda yang sukses menancapkan namanya di kancah Entrepreneurship di Indonesia juga memulainya bukan dengan jalan yang mudah. Dapat dibayangkan saat pemuda lain melanjutkan pendidikannya ke jenjang kuliah, ia malah sudah harus bekerja untuk menyambung hidupnya karena di umur yang masih sangat muda tersebut orang tuanya sudah pergi ke pangkuan Illahi.
Menjadi Entrpreneur memang tidak perlu menempu pendidikan yang tinggi, seperti yang dilakukan oleh pemuda yang biasa disapa Agit ini. Ia hanya lulusan SMA saat memulai usahanya, yang bahkan tidak dimulai dengan modal yang berlimpah. Dengan uang hasil kerja kerasnya dan bermodalkan pengalaman kerja di distro bernama “Gazelle”, ia pun hanya mampu untuk membuat stiker dengan gambar gurita lucu berwarna ungu untuk nama brand miliknya sendiri, “YeahRight!”.


Di umur yang masih cukup muda, yaitu di usianya yang ke-18, Agit harus menerima kenyataan pahit. Saat itu, sang ibu telah meninggalkannya untuk selamanya. 40 hari kemudian, sang Ayah menyusul ke pangkuan sang khalik. Ia beserta beberapa kakaknya, berjuang untuk meneruskan hidup tanpa orang tua. Setelah lulus SMA, Agit pun tidak melanjutkan kuliah karena tidak ada biaya, ia lalu bekerja di salah satu distro di kawasan Kebayoran Baru sebagai shop keeper.
Karena kemauan kerja dan belajarnya yang kuat, beberapa bulan kemudian ia diangkat menjadi store manager yang merangkap sebagai marketing promo dan beberapa bidang lainnya. Hingga beberapa tahun berjalan, ia pun menjadi orang yang berpengaruh dalam perkembangan distro tersebut.

Di kala bekerja, ia mempunyai keinginan untuk memiliki merk clothing line sendiri. Namun karena keterbatasan modal, dengan uang yang ada ia memiliki ide untuk membuat stiker. Merk pertama yang ia punya adalah “Yeah Right”, sekitar dua tahun yang lalu. Produk pertamanya juga masih sebatas stiker, ia belum memproduksi pakaian apapun.

Setelah itu barulah ia mencoba untuk mendesign sendiri kaos ciptaannya dengan menyelipkan sebuah stiker dengan gambar baby octo, sebuah gambar gurita lucu berwarna ungu. Gambar gurita dengan empat buah tangan tersebut terinspirasi dari sang Ibu yang memiliki empat orang anak dan berjuang untuk membahagiakan hidup mereka.

Ternyata Yeah Right mendapat banyak apresiasi dari banyak pihak. Desainnya yang lucu ternyata sangat disukai hingga saat ini. Merk ini banyak dipakai oleh para musisi dan public figure lainnya. Perjuangan anak muda ini pun bisa dikatakan berhasil. Namun, ia tidak berhenti berinovasi sampai di situ saja. Setahun kemudian ia membuat merk selanjutnya bernama WOLES. Latar belakang terciptanya WOLES pun cukup menarik. Itu bermula pada saat ia memperhatikan tweet orang-orang yang ia follow di jejaring media sosial, Twitter. Setiap status teman yang mengeluh tentang macetnya Jakarta atau status lain yang menyuarakan keresahan, Agit selalu merespon dengan kata “woles” yang berarti santai. Hal tersebut berlangsung hingga beberapa waktu.
Selanjutnya, pria bernama lengkap Agtya Priyadi ini pun memiliki ide untuk membuat sebuah gimmick baru mengenai hal-hal yang berhubungan dengan woles. Ia lalu membuat stiker sederhana bertuliskan “woles” yang ditempelkan di cover handphone teman-temannya.

Setelah itu, ia bahkan menempelkannya di tempat-tempat umum dan juga memposting gambar tersebut di Twitter. Lalu ia mencoba untuk membuat sebuah kaos sederhana dengan tulisan “woles”.

Ternyata respon yang diterima jauh melebihi ekspektasinya. Banyak orang yang menyukainya bahkan pemesanannya lebih luar biasa daripada Yeah Right sendiri.
Kini pemuda bersahaja ini sudah mulai fokus pada bisnisnya, karena sejak Januari ia sudah tidak bekerja lagi di distro tersebut dan mengontrak sebuah rumah di kawasan Fatmawati bersama dengan kakaknya, Ayi Mahardika. Ia pun kini sudah mempekerjakan beberapa orang untuk membantu mengembangkan bisnisnya yang dijalankan. 

sumber : http://www.oktomagazine.com/oktobusiness/leader_profile/1942/function.fopen
http://tau-sejarah.blogspot.com/2013/01/sejarah-di-balik-merk-yeah-right-dan.html

0 komentar:

Post a Comment

Nah apa komentar anda?

Copyright © 2012 PRONITY All Right Reserved
Designed by YudhizUlb
Back To Top